Pendidikan

Fungsi,Tujuan Utama Pendidikan Dan Konsep Pendidikan

Tujuan Utama Pendidikan Dan Konsep Pendidikan

Fungsi Utama pedidikan

Fungsi Utama pedidikan

Fungsi utama pedidikan adalah memberikan pengetahuan tentang kebenaran yang pasif dan abadi. Pengetahuan yang penting diberikan kepada peserta didik adalah mata pelajaran pendidikan umum atau general education, bukan mata pelajaran yang hanya penting sesaat atau menarik minat pada saat tertentu saja atau seketika. Mata pelajaran yang esensi adalah bahasa, sejarah, matematika, IPA, filsafat dan seni, dan 3 R ‘s; membaca, menulis, dan membimbing.
Tujuan pendidikan adalah untuk meneruskan warisan budaya dan warisan sejarah melalui pengetahuan inti yang terakumulasi dan telah tertahan dalam kurun waktu yang lama serta merupakan suatu kehidupan yang telah teruji oleh waktu dan dikenal oleh semua orang.
Konsep pendidikan 

a. Gerakan back to basics

Gerakan back to basics dimulai dipertentangan tahun 1970 adalah dorongan skala besar yang muktahir untuk menerapkan program- program esensialis disekolah-sekolah.Ahli pendidikan esensialis tidak memandang sebagai orang yang jahat, dan tidak pula memandang anak sebagai seorang yang alamiah yang baik.
Para pemikir Esensialisme pada umumnya tidak memiliki kesatuan garis karena mereka berpandangan pada filsafat yang berbeda namun, di antara mereka ada kesepakatan tentang prinsip dasar filsafat esensialisme yang berkaitan dengan pendidikan.

b. Tujuan pendidikan

Tujuan pendidikan adalah untuk meneruskan warisan budaya dan warisan sejarah melalui pengetahuan inti yang terakumulasi dan telah tertahan dalam kurun waktu yang lama serta merupakan suatu kehidupan yang telah teruji oleh waktu dan dikenal oleh semua orang.
Selain merupakan warisan budaya, tujuan pendidikan esensialisme adalah ” mempersiapkan manusia untuk hidup”. Namun, hidup tersebut sangat kompleks dan luas, sehingga kebutuhan- kebutuhan untuk hidup tersebut berada di luar wewenang sekolah.

c. Kurikulum 

Kurikulum esensialis menekankan pengajaran fakta-fakta : kurikulum itu kurang memiliki kesabaran dengan pendekatan- pendekatan tidak langsung yang diangkat oleh kaum progesivisme. Kurikulum esensialisme seperti halnya perenialisme, yaitu kurikulum yang berpusat pada mata pelajaran.

d. Peranan sekolah dan guru

Peranan sekolah adalah memelihara dan menyampaikan warisan budaya dan sejarah pada generasi pelajar dewasa ini melalui hikmat dan pengalaman yang terakumulasi dari disiplin tradisional.